by

Cara Mandi Besar atau Ghusl yang Benar dalam Islam

-Info, Islami-452,000 Views
Insya Allah 3 min read

Sepenggalinfo.com – Cara Mandi Besar atau Ghusl yang Benar dalam Islam! Anda tidak harus mengikuti madzhab tertentu; alih-alih Anda harus bertanya kepada seorang ulama yang Anda percayai. Seseorang yang terkenal di antara orang-orang karena pengetahuan dan kebajikannya, kemudian ikuti aturan agama yang ia jelaskan kepada Anda.

Tidak masalah jika ada perbedaan pendapat di antara para ulama tentang Cara Mandi Besar yang benar menurut para Ulama. Karena ini adalah sesuatu yang Allah telah kehendaki oleh kebijaksanaan-Nya, dan Muslim yang tidak mampu mengerjakan kebenaran (ijtihaad) hanya berkewajiban untuk meminta sarjana, dan dia tidak harus melakukan lebih dari itu. Ada dua bentuk ghusl:

Bentuk yang dapat diterima: dalam arti bahwa seseorang cukup dengan melakukan ghusl dengan cara ini, maka dia akan berlaku dan dia dimurnikan dari kenajisan besar.Tetapi jika seseorang merindukan tidak melakukan ghusl ini sepenuhnya, dia tidak sah.

Bentuk yang lengkap dan disukai: ini adalah jenis yang mustahabb untuk dilakukan tetapi tidak wajib.
Adapun bentuk wajib dan dapat diterima itu adalah sebagai berikut:

• 1. Bentuk niat untuk memurnikan diri dari kenajisan: janaabah (kenajisan setelah pelepasan seksual), menstruasi atau nifa (perdarahan postpartum).

• 2. Cuci seluruh tubuh dengan air sekali, pastikan bahwa air mencapai akar rambut dan tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau dengan mudah, seperti ketiak dan punggung lutut, serta membilas mulut dan hidung, menurut pada pendapat ilmiah yang benar.
Syaikh Ibn ‘Uthaymeen (semoga Allah merahmatinya) berkata dalam al-Sharh al-Mumti’ (1/423):

Bukti bahwa ghusl ini sah adalah kata-kata Allah (interpretasi makna): “Jika Anda berada dalam keadaan Janaaba (yaitu setelah peluahan seksual), bersihkan diri Anda sendiri (memandikan seluruh tubuh Anda)” [al-Maa ‘ idah 5: 6].

Allah tidak menyebutkan apapun selain itu. Jika seseorang mencuci seluruh tubuhnya sekali, maka benar untuk mengatakan bahwa dia telah memurnikan dirinya sendiri. Akhiri kutipan. Bagaimana Cara Mandi Besar Menurut Para Ulama?Adapun bentuk lengkapnya, adalah sebagai berikut

• Bentuk niat dalam hati untuk memurnikan diri dari kenajisan utama: janaabah (kenajisan setelah pelepasan seksual), menstruasi atau nifa (perdarahan postpartum).

• Kemudian katakan Bismillah dan cuci tangan tiga kali, lalu bersihkan kotoran dari bagian pribadi.

• Kemudian lakukan wudhu ‘adapun doa, wudhu yang lengkap.

• Kemudian tuangkan air ke atas kepala sebanyak tiga kali, dan gosok rambut agar air mencapai akar rambut.

• Lalu bersihkan tubuh, pastikan bahwa air mencapai semua bagian, dimulai dengan sisi kanan tubuh dan kemudian ke kiri, dan gosok dengan tangan sehingga air mencapai seluruh tubuh.
Bukti untuk bentuk mustahabb ghusl ini adalah:

Diriwayatkan bahwa ‘Aa’ishah (semoga Allah senang dengan dia) berkata: Ketika Rasulullah (saw berkah dan damai Allaah besertanya) melakukan ghusl untuk janaabah, ia akan mencuci tangannya dan melakukan wudoo’ seperti untuk doa , lalu dia akan mencuci dirinya sendiri, lalu dia akan menggerakkan jari-jarinya ke rambutnya, lalu ketika dia berpikir bahwa itu [air] telah mencapai kulitnya, dia akan menuangkan air ke atasnya [kepala] tiga kali, lalu dia akan mencuci sisa tubuhnya.

Hr. al-Bukhaari (248) dan Muslim (316).
Dan diriwayatkan bahwa dia (semoga Allah senang dengan dia) berkata: Ketika Rasulullah (saw berkah dan damai Allaah besertanya) melakukan ghusl dari janaabah, ia akan memanggil untuk sesuatu seperti kapal yang digunakan untuk memerah dan mengambil air di telapak tangannya. Dia mulai dengan sisi kanan kepalanya, lalu ke kiri, lalu dia mengambil air di kedua telapak tangan dan menuangkannya ke seluruh kepalanya.

Hr. al-Bukhaari (258) dan Muslim (318).
Salah satu putusan penting mengenai hal ini adalah bahwa ghusl untuk kenajisan besar mengambil tempat wudhu, sehingga orang yang telah melakukan ghusl, apakah bentuk lengkap atau yang dapat diterima, tidak harus mengulang wudhu, kecuali dia melakukan sesuatu yang membatalkan kemurnian saat melakukan ghusl.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Artikel lain